BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, 26 March 2012

Taman Hati

Salam,




Taman hati yang telah lama dibujurkan itu
Jangan ada sesiapa yang cuba menyapanya
Biarkan, biarkan daun-daun kering itu
Pasrah menanggung panas mentari dan debuan kelam
Mana tahu ia bisa jadi baja
Untuk pohon-pohon kembang lain tegak subur
Kemudian wajib pula teguh menunggu keputusan.


Taman hati yang berseri itu
Tidak tercapai bak langit nan biru
kiranya bunga liar ini menumpang teduh
Adakah dianggap penceroboh?
jika kehadiranku tidak disenangi
Biarlah ku layu terbiar menyepi
Mungkin ini waktunya ku undur diri
Tempatku bukan disini


Taman hati itu semakin berseri-seri 
Bunga nan satu kembang mewangi
Namun kehadirannya seolah membunuh
Siapakah rumput untuk tumpang berlabuh?
Tatkala pohon berduri lingkar merapati
Matinya sang rumput tiada yang peduli
Namun, lupakah kau wahai si kumbang?
Taman yang tidak berlalang adalah taman yang gersang


Taman hati yang dahulunya berseri dikelilingi bunga mewangi
Kini semakin kering, semakin layu, semakin mati


Tiada gunanya mentari bersinar jika duri berhutan
Tiada gunanya air mengalir jika rumput mengemis
Dan apabila bah melanda, rosaklah segalanya..
Namun, mungkinkah pelangi kembali berseri disebalik
Gunung yang sunyi?




p/s: nota-nota yang pernah saya hantar pada awak


(al fatehah buatmu ahmad zahinuddin)

0 comments:

energy save

jenguk-jenguk